Loading...

Ini Lah AkibatNya Dan Hukum Ngenyot/H!sap P4yudara Istri Saat Bercinta

Loading...
Loading...
Janda bermakna wanita yang tidak bersuami lagi, mungkin karena telah bercerai atau karena
ditinggal meninggal oleh suaminya.

Sayangnya, budaya ketimuran memberi kesan negatif kepada janda daripada duda. Kaum janda seringkali dikaitkan sebagai wanita pada posisi yang lebih rendah, lemah, tidak berdaya dan memerlukan belas kasih sayang sehingga dalam keadaan sosial budaya seringkali wujud ketidakadilan.
Sebahagian besar lelaki ingin menikah dengan gadis. Malah status lelaki sebagai duda pun masih ingin menikahi gadis. Adakah perlu nikah dengan gadis? Tentu tidak!
Wanita yang menyandang status sebagai janda pun masih layak untuk dinikahi. Baik oleh duda atau lelaki yang belum pernah menikah sebelumnya. Berikut 7 kelebihan jika menikahi seorang janda.

Banyak tahu tentang hubungan

Seorang wanita yang menyandang status sebagai seorang janda memang tahu lebih banyak tentang seorang lelaki, tentang hubungan lelaki dan wanita. Sekurang-kurangnya dia telah mempunyai pengalaman yang cukup.
Tidak hanya itu, wanita seperti ini boleh memahami dunia batin seorang lelaki, sehingga dia faham betul apa yang harus dilakukan dan tidak perlu dilakukan. Hal ini tentu akan membantu seorang lelaki memiliki perasaan tenang dalam menjalani hubungan asmaranya.

Janda tidak banyak menuntut

Seorang janda yang telah mempunyai anak akan cenderung tidak ingin banyak bermimpi tentang hubungan. Artinya dia sama sekali tidak memerlukan seorang yang romantis, penuh dengan kata manja, drama, dan lain sebagainya. Dia mungkin telah banyak bermimpi di perkahwinan pertamanya. Dia tidak akan banyak menuntut saat menjalani hubungan dengan anda.
Dia akan ‘Memanusiakan’ anda
Pengalaman masa lalunya mungkin telah banyak mendidik tentang apa yang harus diberikan pada suami dan bagaimana dia membuat seorang lelaki benar-benar memainkan peranannya di rumah tangga. Hal ini akan dapat dilihat pada kebebasan dan ruang yang cukup untuk anda menjadi seorang suami yang semestinya. Terlebih lagi dia akan mengajarkan banyak pelajaran hidup dalam membina rumah tangga.
Selain itu, peranan seorang isteri bagi dia akan lebih sempurna lagi. Sebab tentunya dia tidak ingin gagal untuk kali kedua dalam menjadi seorang isteri. Bukankah itu menarik?

Memiliki pengalaman membesarkan anak

Membesarkan seorang anak jelas bukan mudah. Perlu pengalaman, kesabaran, dan ketelitian. Bagi seorang ibu tunggal, membesarkan seorang anak bukan perkara mudah. Namun pengalaman akan mendewasakan dia dan akan membuatnya lebih enjoy lagi ketika melahirkan anak kedua bersama anda.

Janda tidak manja

Biasanya, watak seseorang memang sedikit banyak dibentuk oleh keadaan. Seorang ibu tunggal mampu melakukan pelbagai perkara sendirian. Pergi kemana pun sendiri tanpa ditemani oleh siapa siapa.
Yang menjadi titik penting bagi anda adalah dia boleh mengurus dirinya sendiri ketika anda meninggalkannya untuk bekerja. Anda tidak perlu bimbang karena dia tidak akan manja dan menyusahkan anda.

Dia tahu apa arti kebahagiaan dalam rumah tangga

Ketika seorang wanita memutuskan bercerai dari perkahwinan pertamanya, tentu tidak mudah. Biasanya hal itu dicetuskan oleh kurangnya kebahagiaan dalam rumah tangga. Tentu dia akan sangat menghargai itu ketika berkahwin untuk kali kedua dengan anda. Dia akan sangat mengutamakan keharmonian rumah tangga, peranan seorang isteri yang baik, serta tidak akan banyak pertengkaran di dalam rumah.

Ini akan menjadi titik untuk anda yang mahukan rumah tangga yang harmoni. Dia sudah cukup mengetahui selok-belok dan liku-liku rumah tangga.

Tidak mudah cemburu
Dia tahu, dia sedar bahawa dirinya seorang janda yang sudah mempunyai anak. Namun anda malah memilih dia untuk dijadikan pendamping hidup. Dia akan menilai anda sebaga lelaki yang tidak semata-mata melihat wanita dari fizikal.

baca juga:  Inilah Akibat Dan Hukum Suami h!sap P4yu*dara Isteri Saat Bercinta

Jawapan, P3rsetubuhan antara seorang lelaki dan perempuan menjadi halal melalui pernikahan yang sah. Nikah yang sah menjadi portfolio untuk mengadakan persetubuhan. Islam menghalalkannya dengan nikah dan mengharamkannya bagi mereka yang tidak bernikah.

Melalui perkahwinan tertunailah segala keinginan seorang lelaki dan keinginan seorang wanita. Fitrah semulajadi manusia telah dilengkapkan dengan keinginan ini. Mereka yang hidup dengan menahan dan mengorbankan keinginan fitrah nafsunya berhadapan dengan pelbagai masalah di antaranya; psikologi yang terganggu, ketidakstabilan emosi, seterusnya membawa masalah dalam kehidupan seharian.

Dalam hal ini, Islam memberi ruang untuk seseorang itu menikmati keinginan nafsunya dengan izin syarak. Namun sebagai hamba yang diciptakan untuk mematuhi perintah Allah maka cara dan etika dalam mengadakan hubungan suami isteri perlu dijaga.
Ini kerana jimak juga dikira sebagai ibadat. Dalam surah al-Baqarah, Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud, “Isteri-isteri kamu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu
sukai dan sediakanlah (amal-amal yang baik) untuk diri kamu dan bertakwalah kepada Allah serta ketahuilah sesungguhnya
kamu akan menemui-Nya (pada hari akhirat kelak). Dan berilah khabar gembira (wahai Muhammad) kepada orang-orang yang beriman.”

Dalam ayat ini Allah s.w.t. menggambarkan sebagai ladang atau kebun itu dengan tatacara yang beradab, walaupun ayat ini menyatakan datanglah kepada isteri-isteri kamu mengikut kamu sukai.Mengikut al-Raghib al-Asfahani, makna “kebun” itu adalah tempat kamu menanam benih zuriat kamu.

Al-Jauhariy menegaskan bahawa “kebun” dalam ayat ini adalah satu perumpamaan” manakala Ibn Abbas r.a. berpendapat: “siramlah tanaman kamu di mana ia boleh tumbuh”.

Allah SWT memberikan kebebasan bagi suami isteri untuk menikmati jimak sesuai dengan kaedah dan cara yang dianggap sesuai menurut syarak. Maksudnya memenuhi kepuasan nafsu dengan tidak melampaui nilai dan adab.

Namun begitu, Islam juga menggariskan batas-batas jimak tersebut, seperti dilarang menjimak isteri ketika haid atau nifas, dilarang menjimak du13ur isteri dan lain-lain.

Mengenai persoalan terminum susu isteri ketika bersetubuh sama ada secara sengaja atau sebaliknya. Harus menghisap payu.dara isteri ketika berjimak, tetapi jika isteri dalam tempoh menyusukan anak adalah lebih baik tidak menghisapnya sampai terminum su5u dari tubuh isteri.

Ini kerana mungkin mulut si suami boleh membawa kuman dan anak yang menghisap susu itu boleh terdedah kepada sebarang jangkitan kuman.Perkara yang kedua ialah susu itu hak si anak dan bukan hak si suami. Walaupun dengan meminum susu si isteri tidak menjadikan lelaki itu bapa susuan.

Sekiranya perbuatan suami itu membawa mudarat kepada bayi dengan jangkitan kuman atau susu berkurangan, maka hukumnya haram!

Loading...

0 Response to "Ini Lah AkibatNya Dan Hukum Ngenyot/H!sap P4yudara Istri Saat Bercinta"

Posting Komentar

Loading...